Pages

Sunday, July 19, 2009

1 OGOS 2009


Ini artikel yang pernah aku baca. pengalaman Saari Sungip dan pastinya ramai lagi aktivis2 lain.

Perhatikanlah dengan hati yang penuh sedar:


Kenapa ISA zalim?

ISA zalim kerana:
* menahan dan memenjara aktivis tanpa bicara

* merampas hak kebebasan aktivis

*mencabul hak asasi manusia seorang aktivis

* menafikan hak aktivis membela diri di mahkamah terbuka

* menzalimi isteri, anak-anak, keluarga dan rakan-rakan aktivis

* memaksa aktivis untuk akur hidup dalam penjara walaupun tidak pernah disabitkan dengan sebarang kesalahan

* melanggar prinsip bahawa aktivis tidak bersalah sehingga dibuktikan ia bersalah di mahkamah terbuka

* memenjarakan aktivis dengan niat jahat (mala fide) mereka-reka alasan penahanan

* Setiap aktivis hendaklah betul-betul yakin bahawa kezaliman ISA adalah kerana ia melanggar prinsip-prinsip di atas.

* Jika aktivis tidak sedikit disentuh sekali pun oleh SB semasa tahanan 60 hari atau telah dilayan dengan baik sepanjang ditahan di Kem Kamunting, ISA tetap zalim kerana ia mencabul prinsip-prinsip di atas!


Jangan sekali-kali keliru!


Bagaimana ISA menzalimi mangsa?

ISA menzalimi mangsa dengan berselindung di sebalik undang-undang. Ini dilakukan dengan:

* menahan aktivis selama 60 hari untuk disoal-siasat oleh SB tanpa diberi ruang untuk berhubung dengan peguam atau anggota keluarga

* memenjara aktivis selama 2, 4, 6, 8, 10, 12 tahun atau lebih di Kem Kamunting di atas kuasa Menteri Keselamatan Dalam Negeri

* Tindakan pertama dilakukan di bawah Seksyen 73, ISA dan tindakan kedua diambil di bawah Seksyen 8, ISA.


Apa jadi semasa tahanan 60 hari?

Aktivis akan berdepan dengan sebahagian, kesemua atau lebih daripada perkara-perkara berikut:

* aktivis dibawa ke lokasi rahsia

* aktivis dikurung di sebuah sel yang sunyi, kotor lagi menakutkan

* aktivis terpaksa berdepan dengan SB yang ganas dan buas!

* aktivis disoal-siasat berjam-jam

* aktivis dihalang tidur, rehat dan melakukan ibadah-ibadah tambahan

* aktivis dibogelkan

* aktivis dipaksa melakonkan adegan seks

* aktivis dipaksa berjalan itik, lompat katak atau berenang di atas lantai yang kering!

* aktivis diludah muka, dipaksa telan air ludah SB atau menghirup air yang dicurahkan di atas lantai

* aktivis dipukul, diterajang, dibelasah dan diseksa dengan dicucuh badan dengan puntong rokok dan lain-lain

* aktivis diliwat dengan sejenis objek atau alat

* aktivis diancam untuk diliwat oleh SB

* aktivis dipaksa membuat pengakuan dan kerjasama serta menandatangani beberapa dokumen palsu!


Apa jadi semasa ditahan di Kem Kamunting?

* aktivis dipenjara tanpa bicara

* aktivis dituduh dengan tuduhan yang direka-reka

* aktivis dipaksa hidup seperti orang salah

* aktivis dipaksa patuh dengan peraturan penjara

* aktivis dirampas hak untuk membela diri

* aktivis dikurung sekali lagi bersendirian dalam sel sunyi

* aktivis dipaksa menjalani program pemulihan *

aktivis didesak untuk mengaku menyesal, sedar kesalahan yang 'dilakukan' dan insaf serta tidak mahu mengulangi 'kesilapan' silam!

* aktivis ditekan agar tunduk kepada kehendak Putrajaya dan Bukit Aman

* aktivis didesak agar tidak akan aktif dalam politik atau aktivisme sosial tetapi sebaliknya menumpu dalam membangunkan kerjaya dan keluarga semata-mata!

* aktivis didesak untuk tidak menentang Umno-BN

* aktivis dipujuk untuk menyokong Umno-BN

* aktivis dipujuk dan didesak untuk menjadi ahli Umno.

Apa yang tidak benar tentang pembebasan ISA?

Ketahuilah bahawa aktivis tidak bebas daripada penahanan ISA kerana:

* 'bekerjasama' dan membuat pengakuan di hadapan SB semasa soal-siasat 60 hari

* berkelakuan baik dan mematuhi semua peraturan semasa di Kem Kamunting

* patuh kepada arahan dan mengikuti semua program pemulihan di Kem Kamunting

* patuh kepada nasihat dan percaya sepenuhnya dengan apa yang diberitahu serta janji-janji

*SB yang datang setiap tiga bulan menemui aktivis di Kem Kamunting membuat rayuan dan mengaku sudah insaf kepada Lembaga Penasihat semasa berada di Kem Kamunting bagi tujuan agar dibebaskan

* tunduk dan melutut kepada kehendak Putrajaya dan Bukit Aman

Apa yang benar tentang pembebasan ISA?

Ketahuilah, insya-Allah aktivis akan bebas daripada penahanan ISA dengan:

*meningkatnya tekanan masyarakat antarabangsa khususnya melalui badan-badan hak asasi manusia

* dimartabatkan oleh Amnesty International sebagai Prisoner of Conscience dan oleh Islamic Human Rights Commission (London) sebagai Prisoner of Faith

* meluasnya tekanan dan tuntutan rakyat tempatan

* semakin semaraknya kempen-kempen yang menuntut pembebasan aktivis

* pendedahan pembohongan dan penipuan pemerintah ke atas aktivis

* terus mencabar keputusan dan tindakan pemerintah menahan aktivis di mahkamah

* Isteri, anak-anak dan keluarga bangkit lawan.

Apa yang mesti aktivis lakukan?

Aktivis mesti bangkit melawan dan jangan sekali-kali duduk diam untuk menanti kebebasan percuma! Aktivis hendaklah:

* bantu GMI gerak dan jayakan kempen di peringkat tempatan dan antarabangsa

* hantar memorandum kepada Suhakam

* keluarkan kenyataan akhbar

* tulis dan terbitkan buku

* tulis dan siarkan rencana dalam media alternatif

* galakkan isteri dan anak-anak untuk memberi kerjasama sepenuhnya dan berganding tenaga bersama-sama GMI

* galakkan isteri ditemubual oleh media antarabangsa dan media alternatif tempatan

* galakkan isteri dan anak-anak untuk bertemu atau 'ambush' Perdana Menteri dan menteri-menteri tertentu

* lancarkan mogok lapar

* beri sokongan untuk isteri, anak-anak dan rakan-rakan lancarkan mogok lapar serentak di luar

.

Apa yang mesti aktivis yakini?

Aktivis mestilah meyakini hakikat sebenar ISA. Ianya terdiri daripada tiga perkara utama, iaitu:

* ISA bukan untuk keselamatan negara. ISA digunakan hanya bagi melindungi kuasa politik Umno-BN
* ISA adalah senjata politik Umno-BN untuk menumpaskan lawan politik mereka. Satu-satunya cara untuk berdepan dengan ISA adalah lawan secara politik
* Jangan takut kepada ISA! Kerana takut itulah yang Umno-BN mahukan daripada rakyat!.




maklumat lanjut layari http://himpunanmansuhisa.wordpress.com

Monday, July 13, 2009

DULU DAN 'LONI'


MU ?



Damainya 14 julai 09, negeriku di isytiharkan cuti. pada yang punya tanggungjawb, tiada alasan lagi untuk tidak mengundi.

Sebulan dua ni, MU makin panas. Sebelum ni panas dengan Manchester United tapi sekarang dengan Manek Urai.

Pilihan raya kecil (PrK) di N.41 Manek Urai kerana kekosongan setelah kembalinya ke rahmatullah ahli dewan undangan negeri (ADUN) , YB Hj Ismail Yaacob a.k.a Pok Su Wel pada 22 Mei 2009. sekurang-kurangnya dengan pilihan raya ni, aku lebih kenal dengan negeri sendiri.

Manek Urai ini adalah salah satu dewan undangan negeri (DUN) dalam parlimen Kuala Krai. Kedudukannya, di timur ialah Terengganu, di barat pula DUN Dabong, di utara DUN Guchil dan Mengkebang, Kuala Krai, di selatan bersempadan dengan DUN Paloh, Gua Musang. Antara kawasan mengundi adalah Temalir, Sungai Perial, Manek Urai Lama, Manek Urai Baru, Sungai Sok, Laloh, Lata Rek, Manjor, dan Chuchoh Puteri.



DULU-DULU

Dulunya aku tidak minat politik. tetapi lemas dalam dunia Malaysia membuka mataku. fikiran ku.

Masa kecilku, bebas sahaja berlegar-legar di kampung sendiri ( bukan sekadar di depan rumah), mengayuh basikal,bermain air hujan.


"jangan mengarung air di alik hilir, nanti gatal berkudis" arwah ibu memesan.

tapi sekarang dialognya tak seremeh itu lagi.

"jangan mengarung air di alik hilir, nanti diculik orang dipotong 16"


agaknya itulah dialog pada anak-anakku nanti.


dulu-dulu, orang mencuri masih 'baik' lagi(tapi hakikatnya semua yang mencuri jahat di sisi Tuhan ).

"orang dulu- dulu manusia yang paling jahat je mencuri,tak lah sampai tetak-menetak"

tapi sekarang?

Yang kecil bersekolah dah pun pandai memanjangkan tangan, yang tua lebih hebat aksinya. bunuh, bakar, mak nyah, gay? panjang lagi rupanya cerita zaman sekarang.

Apa jawapanku pada anak-anak nanti jika soalan mereka...
"Ibu, benarkan lah kami bermain di luar"

Inikah suasana yang akan aku hadiahkan pada kalian nanti?


LONI a.k.a now ?

Cerita zaman sekarang bersambung lagi.

Kemungkaran,kefasadan melanda dalam nadi masyarakat.

Dengan cerekarama yang pelbagai,dari Universiti,Institusi Agama, kehakiman, Hospitaliti, Perguruan, Ekonomi,sosial.

Yang merasuah terus merasuah

Yang pilih bulu terus menjaga periuk nasi kerabat dan kroni

Yang penakut terus menerus mengampu sana-sini

Yang Miskin bertambah miskin

Yang Kaya terus menerus tenggelam alam kemewahan

Yang lembik mulut terus mempermainkan Institusi Agama dan Raja

Mereka memperlekehkan kebenaran,royalti minyak di endahkan.
mereka menindas sesama insan…
mereka sombong kerana mereka sentiasa di atas.




DAN AKU ?

Sebetulnya aku anak kelantan tak mahu lagi pada pembangunan yang melampau. tingginya bangunan merosakkan bumi serambi mekah, banyaknya gedung membeli dan tempat hiburan menghancurkan adik- kakakku, kawan sepermainan dan anak bangsaku. semuanya tak mampu aku kawal dengan pandangan jauh.


Kami tak nak semua tu !
Cukuplah rasa tenang dan selamat setiap kali berada di bumi tanah serendah sekebun bunga, dengan doa selamat tok guru-tok guru,cukup dengan apa yang ada.

Dan aku makin kabur dengan masa depan diri sendiri, agama dan negara serta generasi muda akan datang. jika tidak kerana yakin dengan takdir Allah dan perjalanan hidup yang Dia tentukan, hancurlah masa tua ku di tikam keris merah Melayu .


Sempatkan aku tunjukkan pada anak- anak dan bangsaku, negeri yang satu-satunya damai.


1 MALAYSIA... inikah hadiah untuk anak-anakku nanti? Oh...


p/s :

entry ini agak lewat. sepatutnya aku post sebelum orang manek urai keluar mengundi.
selamat mengundi kepada ore manek urai. sanggupkah kita mengejar pembangunan,jambatan, kota agropolitan yang mengorbankan sinar Islam anak2 Melayu?

Saturday, July 11, 2009



‘TRAUMA’ DI 4 UTARA


“Mak, patah ke?”

“Tak la, terseliuh sikit je ni” mak cuba menyedapkan hatiku walhal dia tahu ada kemungkinannya.

Hati kecil ku tetap tidak senang tapi aku sedapkan hati sendiri. “tak pe la, sikit je ni. Sempat sembuh dalam 2 minggu”.

Kemudian aku ke Unit Kecemasan HUSM.

Sah patah !

Aku dibawa ke 4 Utara. Pada rekod perubatan ku tertulis TRAUMA. Hm, pelik juga doctor ni. Aku bukannya trauma pape, patah tulang je.

Aku minta mak pulang mengambil baju dan barang keprluan lain serta memaklumkan kepada ayah. Tiada setitis air mata pun jatuh dipipinya sedangkan airmataku mula bergenang. Aku tahu mak tidak mahu menunjukkan perasaan sedih dan lemah di depan seorang anak.

Sepanjang tempoh keseorangan di katil, bermacam- macam perkara yang berlegar-legar. Soal sakit tak payah cakap la. Tapi yang datang dalam kepalaku adalah aku kehilangan banyak perkara mulai saat ini. Aku akan terlepas 1 paper je lg, tak dapat mengikuti program, melihat adik-adik kesayangan ku berjuang, bersalaman dengan sahabat yang akan grad buat kali terakhir, kemaskan barang( yang akhirnya dibuat oleh roomate2 ku yang sangat rajin) dan banyak lagi yang tidak tergambar.

Aku mula memadamkan semua perancangan ku kerana ia takkan lagi menjadi reality.

Kemudian berderet-deret sms yang sampai hinggakan penuh inbox sony ericsson. Semuanya nasihat yang memintaku sabar,redha dan tabah.

Panggilan yang tidak putus-putus. Ketika seorang adik menelefon ku, belum sempat aku memberi salam , aku dah mendengar esakan tangisannya. Macam mana la aku tidak terikut sama macam dia.hu3… Akhirnya aku tak mampu lagi membaca mesej2 dan menjawab panggilan yang berdering.

Dengan emosi yang tidak stabil, sakit yang makin rancak, tangisan ku makin panjang. Seolah-olah aku dah tak kesah dengan orang sekeliling katilku yang juga punya sakit.


Terlalu sedikit ujian

Ibuku memang tidak boleh duduk diam ketika di dalam wad 4 Utara. Ringan mulutnya bertanyakan sakit pesakit lain.

“mak cik depan ni kena kanser tulang. Dah sebulan tak bangun. Sabar betul suaminya tiap-tiap hari menjaga dan melayan karenah isteri.”

“Mak cik-mak cik kat katil hujung sana semuanya kencing manis,ada yang dah dipotong kaki dan menunggu untuk dipotong.”

“Paha budak perempuan tu bernanah, jangkitan selepas operate untuk masukkan besi. Dah seminggu nurse cucikan nanah di pahanya.”

Kemalangan, patah sana sini, besi seperti area tv yang tersusuk di kaki. Banyak lagi yang tak terkata.


Mungkin kebanyakkannya tak mampu aku hadapi. Kemudian barulah aku sedar dan celik mata.

Terlalu sedikit ujian ke atas ku. Itupun tak mampu aku hadapi.

Betapa aku ni tidak redha,tidak bersyukur dan tidak berbaik sangka dengan ALLAH.

Hilang sudah apa yang telah aku pelajari.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan
boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu,
Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.”

(Al-Baqarah:216)

Ya Allah, ampunkan aku. Hinanya aku, tak mampu menghadapi ujian Mu yang kecil ini. Malunya aku dengan MU Ya Allah.


Duduklah sekejap.

Besarnya hikmah yang Allah ajar melalui musibah ini. sepatutnya mula2 di timpa musibah:

  1. aku patut ucapkan Alhamdulillah sebab sakit ku tak seteruk orang lain dan masih boleh fully recovered.
  2. bersangka baik dengan Allah kerana hikmahNya yang melimpah- ruah sedang menyusul.
  3. bertenang (dan jangan nangis kuat sangat.he3) jangan panic sebab panic merencatkan otak kita untuk berfikir.

Jadi, apa jua dugaan yang kita hadapi tenanglah.

Apabila ujian datang, duduklah sejenak. Jangan terus berjalan tanpa tujuan. duduk itu untuk bertenang, berlapang dada, mencari jalan keluar agar kita nampak jalan keluar yang sebenarnya lebih mudah dengan masa depan yang lebih cerah. Dan terus bangkit !!


aku akhiri dengan dengan kata-kata indah Rasulullah barangkali menyejukkan jiwa orang yang teruji.

Dari Muhammad bin Khalid As-Sulami, dari ayahnya dari datuknya ia berkata: saya mendengar Rasullulah saw bersabda yang maksudnya:

Bila Allah telah menentukan suatu kedudukan yang tinggi bagi hamba-NYA, yang tidak akan mungkin dapat dicapai dengan sebab amal hambaNYA itu, maka Allah akan menurunkan cubaan kepada tubuhnya, atau kepada anaknya, atau kepada hartanya, di samping itu Allah pula memberinya ketabahan, sehingga dengan kesabaranya itu, ia dapat mencapai kedudukan yang telah ditentukan oleh Allah ‘azza Wajallla bagi dirinya.

(Ibn Abiddunya dalam kitabnya Al-Amradi wal-Kaffarat)


*Hari ini genap lah 2 bulan aku di uji dengan patah.

Ketika hari pertama sesi pengajian julai-november 09 bermula, aku masih di rumah dengan tongkat yang setia…


p/s : trauma tu kecederaan…bahasa doktor memang tak sama dengan bahasa pesakit.


~pelangi yang hijau~

mengapa sekarang ?

assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

alhamdulillah.

Sekian lamanya lahir juga pelangi yang hijau ini.

Bukan x pernah ada blog sebelum ini tapi dah lama ku kuburkan. Gara-gara melihat diri yang tidak punya bakat menulis. Pada masa itu tidak ramai yang menulis blog .Tidak seperti sekarang yang dihidupkan oleh gelombang PRU 12.


mengapa sekarang?

Kini aku sedar,selamanya kah kita mengharapkan bakat? Bakat boleh diasah, tidak datang melenggang tanpa usaha. Selepas suatu peristiwa, barulah aku terdetik untuk melahirkan pelangi yang hijau ini. Lahirnya pelangi yang hijau ini bukan lah untuk menyaingi jutaan blog yang ada, sekadar mecambahkan idea,mengaktifkan sel-sel otakku, menghamburkan peri rasa di dalam dada dalam mencari makna hidup. Aku suka kiranya dapat mencoretkan apa yang ada dalam kepalaku,mengembangkan minda. Tetapi ada juga yang dicopy-paste artikel orang lain yang barangkali dapat dimanfaatkan.


mengapa pelangi yang hijau?

pelangi

Hidup kita ibarat pelangi, yang sentiasa bewarna-warni. Tidak selamanya akan berwarna biru, tidak selalunya warna jingga. Yang pasti hidup kita akan sentiasa bewarna warni. Hidup yang ada pasang surutnya ; bahagia, kecewa, marah, derita dan sebagainya.

Tetapi warna hijau lah yang paling menenangkan,mendamaikan. warna syurga idaman. Bila hati letih dan runsing, pandanglah pada kehijauan ciptaan Tuhan yang Esa yang memercikkan sedikit ketenangan kalaupun tidak banyak.

Allah berfirman bermaksud:

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenang dengan mengingat Allah. Ingatlah hanya dengan mengingat Allahlah hati menjadi tenang”. (13:28).


Tetapi hakikatnya ketenangan itu hanya dari Allah pemilik segala kedamaian dan kebahagiaan. Jika semua rasa hati itu disandarkan padaNya, kelak hati kelam itu akan lebih mudah redha dengan takdirNya.


Jika diberi pilihan mejamah pelangi, hijau jua pilihan ku !




Pelangi yang hijau.

1 OGOS 2009

  • Posted: 8:35 PM
  • |
  • Author: pelangi yang hijau


Ini artikel yang pernah aku baca. pengalaman Saari Sungip dan pastinya ramai lagi aktivis2 lain.

Perhatikanlah dengan hati yang penuh sedar:


Kenapa ISA zalim?

ISA zalim kerana:
* menahan dan memenjara aktivis tanpa bicara

* merampas hak kebebasan aktivis

*mencabul hak asasi manusia seorang aktivis

* menafikan hak aktivis membela diri di mahkamah terbuka

* menzalimi isteri, anak-anak, keluarga dan rakan-rakan aktivis

* memaksa aktivis untuk akur hidup dalam penjara walaupun tidak pernah disabitkan dengan sebarang kesalahan

* melanggar prinsip bahawa aktivis tidak bersalah sehingga dibuktikan ia bersalah di mahkamah terbuka

* memenjarakan aktivis dengan niat jahat (mala fide) mereka-reka alasan penahanan

* Setiap aktivis hendaklah betul-betul yakin bahawa kezaliman ISA adalah kerana ia melanggar prinsip-prinsip di atas.

* Jika aktivis tidak sedikit disentuh sekali pun oleh SB semasa tahanan 60 hari atau telah dilayan dengan baik sepanjang ditahan di Kem Kamunting, ISA tetap zalim kerana ia mencabul prinsip-prinsip di atas!


Jangan sekali-kali keliru!


Bagaimana ISA menzalimi mangsa?

ISA menzalimi mangsa dengan berselindung di sebalik undang-undang. Ini dilakukan dengan:

* menahan aktivis selama 60 hari untuk disoal-siasat oleh SB tanpa diberi ruang untuk berhubung dengan peguam atau anggota keluarga

* memenjara aktivis selama 2, 4, 6, 8, 10, 12 tahun atau lebih di Kem Kamunting di atas kuasa Menteri Keselamatan Dalam Negeri

* Tindakan pertama dilakukan di bawah Seksyen 73, ISA dan tindakan kedua diambil di bawah Seksyen 8, ISA.


Apa jadi semasa tahanan 60 hari?

Aktivis akan berdepan dengan sebahagian, kesemua atau lebih daripada perkara-perkara berikut:

* aktivis dibawa ke lokasi rahsia

* aktivis dikurung di sebuah sel yang sunyi, kotor lagi menakutkan

* aktivis terpaksa berdepan dengan SB yang ganas dan buas!

* aktivis disoal-siasat berjam-jam

* aktivis dihalang tidur, rehat dan melakukan ibadah-ibadah tambahan

* aktivis dibogelkan

* aktivis dipaksa melakonkan adegan seks

* aktivis dipaksa berjalan itik, lompat katak atau berenang di atas lantai yang kering!

* aktivis diludah muka, dipaksa telan air ludah SB atau menghirup air yang dicurahkan di atas lantai

* aktivis dipukul, diterajang, dibelasah dan diseksa dengan dicucuh badan dengan puntong rokok dan lain-lain

* aktivis diliwat dengan sejenis objek atau alat

* aktivis diancam untuk diliwat oleh SB

* aktivis dipaksa membuat pengakuan dan kerjasama serta menandatangani beberapa dokumen palsu!


Apa jadi semasa ditahan di Kem Kamunting?

* aktivis dipenjara tanpa bicara

* aktivis dituduh dengan tuduhan yang direka-reka

* aktivis dipaksa hidup seperti orang salah

* aktivis dipaksa patuh dengan peraturan penjara

* aktivis dirampas hak untuk membela diri

* aktivis dikurung sekali lagi bersendirian dalam sel sunyi

* aktivis dipaksa menjalani program pemulihan *

aktivis didesak untuk mengaku menyesal, sedar kesalahan yang 'dilakukan' dan insaf serta tidak mahu mengulangi 'kesilapan' silam!

* aktivis ditekan agar tunduk kepada kehendak Putrajaya dan Bukit Aman

* aktivis didesak agar tidak akan aktif dalam politik atau aktivisme sosial tetapi sebaliknya menumpu dalam membangunkan kerjaya dan keluarga semata-mata!

* aktivis didesak untuk tidak menentang Umno-BN

* aktivis dipujuk untuk menyokong Umno-BN

* aktivis dipujuk dan didesak untuk menjadi ahli Umno.

Apa yang tidak benar tentang pembebasan ISA?

Ketahuilah bahawa aktivis tidak bebas daripada penahanan ISA kerana:

* 'bekerjasama' dan membuat pengakuan di hadapan SB semasa soal-siasat 60 hari

* berkelakuan baik dan mematuhi semua peraturan semasa di Kem Kamunting

* patuh kepada arahan dan mengikuti semua program pemulihan di Kem Kamunting

* patuh kepada nasihat dan percaya sepenuhnya dengan apa yang diberitahu serta janji-janji

*SB yang datang setiap tiga bulan menemui aktivis di Kem Kamunting membuat rayuan dan mengaku sudah insaf kepada Lembaga Penasihat semasa berada di Kem Kamunting bagi tujuan agar dibebaskan

* tunduk dan melutut kepada kehendak Putrajaya dan Bukit Aman

Apa yang benar tentang pembebasan ISA?

Ketahuilah, insya-Allah aktivis akan bebas daripada penahanan ISA dengan:

*meningkatnya tekanan masyarakat antarabangsa khususnya melalui badan-badan hak asasi manusia

* dimartabatkan oleh Amnesty International sebagai Prisoner of Conscience dan oleh Islamic Human Rights Commission (London) sebagai Prisoner of Faith

* meluasnya tekanan dan tuntutan rakyat tempatan

* semakin semaraknya kempen-kempen yang menuntut pembebasan aktivis

* pendedahan pembohongan dan penipuan pemerintah ke atas aktivis

* terus mencabar keputusan dan tindakan pemerintah menahan aktivis di mahkamah

* Isteri, anak-anak dan keluarga bangkit lawan.

Apa yang mesti aktivis lakukan?

Aktivis mesti bangkit melawan dan jangan sekali-kali duduk diam untuk menanti kebebasan percuma! Aktivis hendaklah:

* bantu GMI gerak dan jayakan kempen di peringkat tempatan dan antarabangsa

* hantar memorandum kepada Suhakam

* keluarkan kenyataan akhbar

* tulis dan terbitkan buku

* tulis dan siarkan rencana dalam media alternatif

* galakkan isteri dan anak-anak untuk memberi kerjasama sepenuhnya dan berganding tenaga bersama-sama GMI

* galakkan isteri ditemubual oleh media antarabangsa dan media alternatif tempatan

* galakkan isteri dan anak-anak untuk bertemu atau 'ambush' Perdana Menteri dan menteri-menteri tertentu

* lancarkan mogok lapar

* beri sokongan untuk isteri, anak-anak dan rakan-rakan lancarkan mogok lapar serentak di luar

.

Apa yang mesti aktivis yakini?

Aktivis mestilah meyakini hakikat sebenar ISA. Ianya terdiri daripada tiga perkara utama, iaitu:

* ISA bukan untuk keselamatan negara. ISA digunakan hanya bagi melindungi kuasa politik Umno-BN
* ISA adalah senjata politik Umno-BN untuk menumpaskan lawan politik mereka. Satu-satunya cara untuk berdepan dengan ISA adalah lawan secara politik
* Jangan takut kepada ISA! Kerana takut itulah yang Umno-BN mahukan daripada rakyat!.




maklumat lanjut layari http://himpunanmansuhisa.wordpress.com

DULU DAN 'LONI'

  • Posted: 8:23 PM
  • |
  • Author: pelangi yang hijau


MU ?



Damainya 14 julai 09, negeriku di isytiharkan cuti. pada yang punya tanggungjawb, tiada alasan lagi untuk tidak mengundi.

Sebulan dua ni, MU makin panas. Sebelum ni panas dengan Manchester United tapi sekarang dengan Manek Urai.

Pilihan raya kecil (PrK) di N.41 Manek Urai kerana kekosongan setelah kembalinya ke rahmatullah ahli dewan undangan negeri (ADUN) , YB Hj Ismail Yaacob a.k.a Pok Su Wel pada 22 Mei 2009. sekurang-kurangnya dengan pilihan raya ni, aku lebih kenal dengan negeri sendiri.

Manek Urai ini adalah salah satu dewan undangan negeri (DUN) dalam parlimen Kuala Krai. Kedudukannya, di timur ialah Terengganu, di barat pula DUN Dabong, di utara DUN Guchil dan Mengkebang, Kuala Krai, di selatan bersempadan dengan DUN Paloh, Gua Musang. Antara kawasan mengundi adalah Temalir, Sungai Perial, Manek Urai Lama, Manek Urai Baru, Sungai Sok, Laloh, Lata Rek, Manjor, dan Chuchoh Puteri.



DULU-DULU

Dulunya aku tidak minat politik. tetapi lemas dalam dunia Malaysia membuka mataku. fikiran ku.

Masa kecilku, bebas sahaja berlegar-legar di kampung sendiri ( bukan sekadar di depan rumah), mengayuh basikal,bermain air hujan.


"jangan mengarung air di alik hilir, nanti gatal berkudis" arwah ibu memesan.

tapi sekarang dialognya tak seremeh itu lagi.

"jangan mengarung air di alik hilir, nanti diculik orang dipotong 16"


agaknya itulah dialog pada anak-anakku nanti.


dulu-dulu, orang mencuri masih 'baik' lagi(tapi hakikatnya semua yang mencuri jahat di sisi Tuhan ).

"orang dulu- dulu manusia yang paling jahat je mencuri,tak lah sampai tetak-menetak"

tapi sekarang?

Yang kecil bersekolah dah pun pandai memanjangkan tangan, yang tua lebih hebat aksinya. bunuh, bakar, mak nyah, gay? panjang lagi rupanya cerita zaman sekarang.

Apa jawapanku pada anak-anak nanti jika soalan mereka...
"Ibu, benarkan lah kami bermain di luar"

Inikah suasana yang akan aku hadiahkan pada kalian nanti?


LONI a.k.a now ?

Cerita zaman sekarang bersambung lagi.

Kemungkaran,kefasadan melanda dalam nadi masyarakat.

Dengan cerekarama yang pelbagai,dari Universiti,Institusi Agama, kehakiman, Hospitaliti, Perguruan, Ekonomi,sosial.

Yang merasuah terus merasuah

Yang pilih bulu terus menjaga periuk nasi kerabat dan kroni

Yang penakut terus menerus mengampu sana-sini

Yang Miskin bertambah miskin

Yang Kaya terus menerus tenggelam alam kemewahan

Yang lembik mulut terus mempermainkan Institusi Agama dan Raja

Mereka memperlekehkan kebenaran,royalti minyak di endahkan.
mereka menindas sesama insan…
mereka sombong kerana mereka sentiasa di atas.




DAN AKU ?

Sebetulnya aku anak kelantan tak mahu lagi pada pembangunan yang melampau. tingginya bangunan merosakkan bumi serambi mekah, banyaknya gedung membeli dan tempat hiburan menghancurkan adik- kakakku, kawan sepermainan dan anak bangsaku. semuanya tak mampu aku kawal dengan pandangan jauh.


Kami tak nak semua tu !
Cukuplah rasa tenang dan selamat setiap kali berada di bumi tanah serendah sekebun bunga, dengan doa selamat tok guru-tok guru,cukup dengan apa yang ada.

Dan aku makin kabur dengan masa depan diri sendiri, agama dan negara serta generasi muda akan datang. jika tidak kerana yakin dengan takdir Allah dan perjalanan hidup yang Dia tentukan, hancurlah masa tua ku di tikam keris merah Melayu .


Sempatkan aku tunjukkan pada anak- anak dan bangsaku, negeri yang satu-satunya damai.


1 MALAYSIA... inikah hadiah untuk anak-anakku nanti? Oh...


p/s :

entry ini agak lewat. sepatutnya aku post sebelum orang manek urai keluar mengundi.
selamat mengundi kepada ore manek urai. sanggupkah kita mengejar pembangunan,jambatan, kota agropolitan yang mengorbankan sinar Islam anak2 Melayu?

  • Posted: 11:27 PM
  • |
  • Author: pelangi yang hijau



‘TRAUMA’ DI 4 UTARA


“Mak, patah ke?”

“Tak la, terseliuh sikit je ni” mak cuba menyedapkan hatiku walhal dia tahu ada kemungkinannya.

Hati kecil ku tetap tidak senang tapi aku sedapkan hati sendiri. “tak pe la, sikit je ni. Sempat sembuh dalam 2 minggu”.

Kemudian aku ke Unit Kecemasan HUSM.

Sah patah !

Aku dibawa ke 4 Utara. Pada rekod perubatan ku tertulis TRAUMA. Hm, pelik juga doctor ni. Aku bukannya trauma pape, patah tulang je.

Aku minta mak pulang mengambil baju dan barang keprluan lain serta memaklumkan kepada ayah. Tiada setitis air mata pun jatuh dipipinya sedangkan airmataku mula bergenang. Aku tahu mak tidak mahu menunjukkan perasaan sedih dan lemah di depan seorang anak.

Sepanjang tempoh keseorangan di katil, bermacam- macam perkara yang berlegar-legar. Soal sakit tak payah cakap la. Tapi yang datang dalam kepalaku adalah aku kehilangan banyak perkara mulai saat ini. Aku akan terlepas 1 paper je lg, tak dapat mengikuti program, melihat adik-adik kesayangan ku berjuang, bersalaman dengan sahabat yang akan grad buat kali terakhir, kemaskan barang( yang akhirnya dibuat oleh roomate2 ku yang sangat rajin) dan banyak lagi yang tidak tergambar.

Aku mula memadamkan semua perancangan ku kerana ia takkan lagi menjadi reality.

Kemudian berderet-deret sms yang sampai hinggakan penuh inbox sony ericsson. Semuanya nasihat yang memintaku sabar,redha dan tabah.

Panggilan yang tidak putus-putus. Ketika seorang adik menelefon ku, belum sempat aku memberi salam , aku dah mendengar esakan tangisannya. Macam mana la aku tidak terikut sama macam dia.hu3… Akhirnya aku tak mampu lagi membaca mesej2 dan menjawab panggilan yang berdering.

Dengan emosi yang tidak stabil, sakit yang makin rancak, tangisan ku makin panjang. Seolah-olah aku dah tak kesah dengan orang sekeliling katilku yang juga punya sakit.


Terlalu sedikit ujian

Ibuku memang tidak boleh duduk diam ketika di dalam wad 4 Utara. Ringan mulutnya bertanyakan sakit pesakit lain.

“mak cik depan ni kena kanser tulang. Dah sebulan tak bangun. Sabar betul suaminya tiap-tiap hari menjaga dan melayan karenah isteri.”

“Mak cik-mak cik kat katil hujung sana semuanya kencing manis,ada yang dah dipotong kaki dan menunggu untuk dipotong.”

“Paha budak perempuan tu bernanah, jangkitan selepas operate untuk masukkan besi. Dah seminggu nurse cucikan nanah di pahanya.”

Kemalangan, patah sana sini, besi seperti area tv yang tersusuk di kaki. Banyak lagi yang tak terkata.


Mungkin kebanyakkannya tak mampu aku hadapi. Kemudian barulah aku sedar dan celik mata.

Terlalu sedikit ujian ke atas ku. Itupun tak mampu aku hadapi.

Betapa aku ni tidak redha,tidak bersyukur dan tidak berbaik sangka dengan ALLAH.

Hilang sudah apa yang telah aku pelajari.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan
boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu,
Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.”

(Al-Baqarah:216)

Ya Allah, ampunkan aku. Hinanya aku, tak mampu menghadapi ujian Mu yang kecil ini. Malunya aku dengan MU Ya Allah.


Duduklah sekejap.

Besarnya hikmah yang Allah ajar melalui musibah ini. sepatutnya mula2 di timpa musibah:

  1. aku patut ucapkan Alhamdulillah sebab sakit ku tak seteruk orang lain dan masih boleh fully recovered.
  2. bersangka baik dengan Allah kerana hikmahNya yang melimpah- ruah sedang menyusul.
  3. bertenang (dan jangan nangis kuat sangat.he3) jangan panic sebab panic merencatkan otak kita untuk berfikir.

Jadi, apa jua dugaan yang kita hadapi tenanglah.

Apabila ujian datang, duduklah sejenak. Jangan terus berjalan tanpa tujuan. duduk itu untuk bertenang, berlapang dada, mencari jalan keluar agar kita nampak jalan keluar yang sebenarnya lebih mudah dengan masa depan yang lebih cerah. Dan terus bangkit !!


aku akhiri dengan dengan kata-kata indah Rasulullah barangkali menyejukkan jiwa orang yang teruji.

Dari Muhammad bin Khalid As-Sulami, dari ayahnya dari datuknya ia berkata: saya mendengar Rasullulah saw bersabda yang maksudnya:

Bila Allah telah menentukan suatu kedudukan yang tinggi bagi hamba-NYA, yang tidak akan mungkin dapat dicapai dengan sebab amal hambaNYA itu, maka Allah akan menurunkan cubaan kepada tubuhnya, atau kepada anaknya, atau kepada hartanya, di samping itu Allah pula memberinya ketabahan, sehingga dengan kesabaranya itu, ia dapat mencapai kedudukan yang telah ditentukan oleh Allah ‘azza Wajallla bagi dirinya.

(Ibn Abiddunya dalam kitabnya Al-Amradi wal-Kaffarat)


*Hari ini genap lah 2 bulan aku di uji dengan patah.

Ketika hari pertama sesi pengajian julai-november 09 bermula, aku masih di rumah dengan tongkat yang setia…


p/s : trauma tu kecederaan…bahasa doktor memang tak sama dengan bahasa pesakit.


~pelangi yang hijau~

mengapa sekarang ?

  • Posted: 11:02 PM
  • |
  • Author: pelangi yang hijau

assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

alhamdulillah.

Sekian lamanya lahir juga pelangi yang hijau ini.

Bukan x pernah ada blog sebelum ini tapi dah lama ku kuburkan. Gara-gara melihat diri yang tidak punya bakat menulis. Pada masa itu tidak ramai yang menulis blog .Tidak seperti sekarang yang dihidupkan oleh gelombang PRU 12.


mengapa sekarang?

Kini aku sedar,selamanya kah kita mengharapkan bakat? Bakat boleh diasah, tidak datang melenggang tanpa usaha. Selepas suatu peristiwa, barulah aku terdetik untuk melahirkan pelangi yang hijau ini. Lahirnya pelangi yang hijau ini bukan lah untuk menyaingi jutaan blog yang ada, sekadar mecambahkan idea,mengaktifkan sel-sel otakku, menghamburkan peri rasa di dalam dada dalam mencari makna hidup. Aku suka kiranya dapat mencoretkan apa yang ada dalam kepalaku,mengembangkan minda. Tetapi ada juga yang dicopy-paste artikel orang lain yang barangkali dapat dimanfaatkan.


mengapa pelangi yang hijau?

pelangi

Hidup kita ibarat pelangi, yang sentiasa bewarna-warni. Tidak selamanya akan berwarna biru, tidak selalunya warna jingga. Yang pasti hidup kita akan sentiasa bewarna warni. Hidup yang ada pasang surutnya ; bahagia, kecewa, marah, derita dan sebagainya.

Tetapi warna hijau lah yang paling menenangkan,mendamaikan. warna syurga idaman. Bila hati letih dan runsing, pandanglah pada kehijauan ciptaan Tuhan yang Esa yang memercikkan sedikit ketenangan kalaupun tidak banyak.

Allah berfirman bermaksud:

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenang dengan mengingat Allah. Ingatlah hanya dengan mengingat Allahlah hati menjadi tenang”. (13:28).


Tetapi hakikatnya ketenangan itu hanya dari Allah pemilik segala kedamaian dan kebahagiaan. Jika semua rasa hati itu disandarkan padaNya, kelak hati kelam itu akan lebih mudah redha dengan takdirNya.


Jika diberi pilihan mejamah pelangi, hijau jua pilihan ku !




Pelangi yang hijau.